Artikel Terkini

3 Alat Musik Dari Timur Tengah, Nomor 2 Sudah Beken Di Indonesia

3 Alat Musik Dari Timur Tengah, Nomor 2 Sudah Beken Di Indonesia
3 Alat Musik Dari Timur Tengah, Nomor 2 Sudah Beken Di Indonesia 1

GAMBUS dan Qasidah adalah musik yang sudah tidak asing di kalangan muslim tanah air. Alat musik seperti rebana, gendang, seruling, dan lain-lain, pastinya sudah di kenal luas. Namun, tahukah, ada sebagian dari alat musik yang sudah beken itu ternyata merupakan alat musik dari Timur Tengah?

Dalam hal silsilah musik, kredensial musik Timur Tengah memang tidak diragukan lagi. Musik keseluruhan di kawasan ini mencakup semua hal mulai dari komposisi klasik Umm Kulthum hingga suara kasar dan mentah dari adegan Mahraganat. Namun, tidak berarti warisan musik ini sesuatu yang baru atau diperkenalkan oleh orang luar.

Faktanya, musik Timur Tengah memiliki sejarah panjang. Komposisi musik tertua yang masih ada di dunia, Seikilos Epitaph dari abad pertama masehi, ditemukan di sebuah kuburan di tempat yang sekarang disebut Turki. Bahkan yang lebih tua adalah Himne Hurrian Nomor Enam yang berusia 3.500 tahun, yang kemungkinan besar awalnya dipentaskan di daerah yang sekarang meliputi Timur Dekat dan Turki selatan.

Bukti tertua dari notasi musik juga dapat ditemukan di wilayah tersebut pada lempengan tanah liat Sumeria yang berusia sekitar 6.000 tahun. Sebelum Islam berkembang, puisi sering dinyanyikan para pengembara yang menempuh jarak jauh dengan menunggangi unta.

Sedangkan setelah berdirinya agama, umat Islam memasukkan instrumen seperti perkusi sebagai bagian dari perayaan dan persiapan pertempuran. Sejumlah ulama besar Islam dan juga musisi, termasuk Al-Farabi, seorang filsuf yang menulis tentang teori musik dan Al-Ghazali yang menulis tentang manfaat terapeutik musik, memperingatkan agar tidak mendengarkannya terlalu berlebihan.

“Oleh karena itu, hiburan adalah obat hati dari kelelahan sehingga harus diperbolehkan,” tulis ulama besar Persia itu.

BACA JUGA: Hukum Musik Menurut Imam Al Ghazali

Jadi tidak mengherankan sejumlah alat musik ditemukan di wilayah tersebut.

Sebagaimana dilansir di Middle East Eye, berikut alat musik dari Timur Tengah tersebut dan asal-usulnya:

1 Alat Musik dari Timur Tengah: Bagpipe

Biasanya dimainkan bersama pria yang mengenakan tartan dan rok, bagpipe telah menjadi bagian integral dari budaya Skotlandia. Ada banyak teori tentang bagaimana instrumen itu mencapai negara itu dari tempat asalnya di Timur Tengah, namun banyak sejarawan percaya penjajah Romawi membawanya bersama mereka setelah menaklukkan bagian-bagian Inggris pada abad pertama Masehi.

Instrumen ini pertama kali direkam di Mesir pada awal 400 SM, dengan bagpipe awal yang terbuat dari kulit dan tulang anjing. Sumber lain menunjukkan bagpipe pertama kali digunakan di Alacahoyuk di Anatolia sekitar 1000 SM.

Secara historis, bagaimanapun, bagpipe adalah instrumen yang terkait dengan Mesir, dengan dramawan Yunani abad kelima SM Aristophanes mengatakan “Ada piper yang berasal dari Thebes, dengan pipa tulang meniup bagian belakang”.

Di Yunani, instrumen tersebut memiliki nama “Piovala” dan penggambaran instrumen tersebut muncul dalam literatur, serta muncul pada koin Romawi. Meskipun bagpipe berubah bentuk sejak saat itu, prinsipnya selalu tetap sama.

Agar dapat bekerja, bagian instrumen ‘bag’ digunakan sebagai reservoir kedap udara untuk menahan udara yang dihembuskan ke dalamnya. Instrumen juga membutuhkan pelantun (bagian bagpipe yang menciptakan melodi) dan satu atau lebih drone, yang merupakan silinder kayu yang menyetel instrumen.

Di Mesir kuno, bagpipe dibuat dari satu drone dan pelantun. Drone kedua ditambahkan sekitar tahun 1500-an, dan yang ketiga pada tahun 1700-an, yang membuka jalan bagi bagpipe seperti yang kita kenal sekarang. Seiring berkembangnya Kerajaan Inggris, bagpipe menyebar ke seluruh dunia, dan sebagian dari popularitas kontemporer instrumen ini bisa jadi karena banyaknya piper yang dilatih untuk dinas militer dalam perang dunia.

2 Alat Musik dari Timur Tengah: Rebana

Rebana dibuat dari drumhead yang direntangkan di atas bingkai kayu melingkar dan memiliki cakram logam melingkar yang saling bertabrakan, menghasilkan suara gemerincing khasnya. Meskipun ada perdebatan tentang asal usul instrumen yang tepat, ada konsensus umum tentang gagasan instrumen itu pertama kali muncul di Timur Tengah.

Para arkeolog juga telah menemukan sosok-sosok kecil dan patung-patung Sumeria yang menggambarkan wanita memegang rebana, yang berasal dari tahun 2000 SM. Orang Mesir kuno dan Asyur juga menggunakan instrumen dalam upacara keagamaan, memberikan ketukan untuk tarian ritual.

Dalam Kitab Keluaran, kakak perempuan Musa, Miriam, digambarkan sedang bermain rebana untuk merayakan pelarian bangsa Israel dari Mesir. Penyebutan instrumen lain dalam Alkitab mengaitkannya dengan acara dan perayaan yang menggembirakan.

Instrumen itu kemudian dibawa ke Eropa dengan Tentara Salib yang kembali selama abad ke-13, di mana ia dimainkan terutama oleh wanita untuk hiburan malam. Kemudian pada 1800-an, instrumen itu digunakan di band militer, khususnya di Inggris dan Amerika Serikat selama rapat umum dan pawai. Mengingat desainnya yang sederhana, instrumen ini telah mengembangkan banyak variasi selama berabad-abad tetapi ide dasarnya masih tetap sesuai dengan asal-usul Timur Tengah kunonya.

BACA JUGA: Halal-Haram Musik dalam Islam

3 Alat Musik dari Timur Tengah: Kecapi

Sedikit menyerupai gitar, kecapi adalah instrumen senar dengan punggung melengkung, dalam, bulat, dan berongga. Setiap senar pada instrumen dilekatkan pada pasak yang memungkinkan pemain untuk mengencangkan atau mengendurkan ketegangan, menciptakan nada tertentu.

Nama “kecapi” diyakini berasal dari kata Arab ‘al-Oud’ yang mengacu pada kayu yang digunakan untuk membuat instrumen. Sangat populer di seluruh Timur Tengah dan Afrika Utara hingga hari ini, referensi kayu dalam namanya adalah untuk membedakan kecapi dari instrumen serupa yang terbuat dari kulit binatang.

Turun dari Mesopotamia Kuno sekitar 5.000 tahun yang lalu, instrumen serbaguna, yang dicintai karena suara harmoniknya, masuk ke Eropa setelah penaklukan Muslim atas Spanyol pada abad kedelapan. Pada abad ke-14 dan seterusnya, itu cukup populer untuk sering muncul dalam berbagai bentuknya dalam lukisan.

Kejatuhan akhirnya dari popularitas datang selama Renaissance dengan munculnya instrumen senar baru, seperti gitar dan bass. Namun, suaranya yang menenangkan tetap menjadi pokok musik Timur Tengah dan dengan menyebarnya perkembangan Internet, instrumen ini diperkenalkan kembali ke penonton Eropa. []

SUMBER: MIDDLE EAST EYE

3 Alat Musik Dari Timur Tengah, Nomor 2 Sudah Beken Di Indonesia 1
kontraktor rumah
bina rumah
pinjaman lppsa
pengeluaran kwsp
spesifikasi rumah
rumah ibs
pelan rumah
rekabentuk rumah
bina rumah atas tanah sendiri
kontraktor rumah selangor
rumah banglo syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar

Source


kontraktor rumah, bina rumah, pinjaman lppsa, pengeluaran kwsp, spesifikasi rumah, rumah ibs, pelan rumah, rekabentuk rumah, bina rumah atas tanah sendiri, kontraktor rumah selangor, rumah banglo
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar

Back to list