Artikel Terkini

Erdogan: Kunjungan ke Saudi Menandai Era Baru Hubungan Kerajaan dan Turki

Erdogan: Kunjungan ke Saudi Menandai Era Baru Hubungan Kerajaan dan Turki
Erdogan: Kunjungan ke Saudi Menandai Era Baru Hubungan Kerajaan dan Turki 1

Hidayatullah.com—Kunjungan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan ke Arab Saudi telah menunjukkan keinginan bersama mengembangkan hubungan bilateral tingkat tertinggi atas dasar saling menghormati dan saling percaya. Demikian kesimpulan pernyataan Erdoğan pada hari Sabtu, usai kunjungannya ke Arab Saudi.

“Kami bertekad untuk melanjutkan upaya ini untuk kepentingan bersama dan stabilitas kawasan kami,” kata presiden kepada wartawan di atas pesawat kepresidenan dalam penerbangan kembali dari perjalanan ke Arab Saudi.

“Saya yakin kunjungan saya akan menandai era baru dalam hubungan antara kedua negara kami. Kami telah menunjukkan keinginan bersama kami untuk meningkatkan hubungan atas dasar saling menghormati dan percaya, paling jelas dan pada tingkat tertinggi,” katanya dikutip Daily Sabah.

Kantor berita negara Saudi SPA menerbitkan gambar-gambar pemimpin Turki yang merangkul Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS), penguasa de facto yang oleh pejabat intelijen AS dianggap menyetujui plot pembunuhan terhadap Khashoggi – sesuatu yang disangkal oleh Riyadh.  Pasangan itu “meninjau hubungan Saudi-Turki dan cara mengembangkannya di semua bidang,” lapor SPA.

Erdogan menyatakan harapan bahwa upaya bilateral bersama akan membawa manfaat bagi kedua negara dan kawasan. Dalam kunjungan dua harinya ke Arab Saudi, Erdogan membahas berbagai masalah internasional, regional, dan bilateral.

“Kami fokus pada langkah bersama yang dapat kami ambil untuk meningkatkan hubungan kami di masa depan … Saya menegaskan kembali dukungan kami untuk keamanan dan stabilitas Arab Saudi,” kata Erdogan.

Dia menekankan bahwa Turki juga sangat mementingkan keamanan dan stabilitas kawasan Teluk. Ankara dan Riyadh sepakat tentang perlunya mempertemukan para pebisnis dan investor kedua negara, tambahnya.

“Kami setuju dengan Arab Saudi untuk mengaktifkan kembali potensi ekonomi yang besar melalui organisasi yang akan menyatukan investor kami,” kata Erdogan.

Presiden mengumumkan bahwa Turki akan mendukung upaya Arab Saudi untuk menjadi tuan rumah Expo Dunia 2030 di Riyadh. Hubungan antara Turki dan Arab Saudi memburuk dalam beberapa tahun terakhir, tetapi kedua negara sekarang berusaha untuk menghidupkan kembali hubungan.

Erdogan Umrah

Erdogan kemudian mengunjungi kota suci Islam Makkah untuk melakukan ziarah umrah. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan melakukan ibadah umrah pada hari Jumat.

Setibanya di Masjidil Haram, ia diterima oleh sejumlah pejabat dari Kepresidenan Umum Urusan Masjidil Haram dan Masjid Nabawi. Presiden Turki ini diterima oleh Penjaga Dua Masjid Suci Raja Salman dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman di Istana Al-Salam di Jeddah, kutip SPA.

Sebelum terbang dari Istanbul ke kota kedua Saudi, Jiddah, di mana beberapa jalan dipagari dengan bendera Turki dan Saudi, Erdogan mengatakan dia berharap “untuk meluncurkan era baru” dalam hubungan bilateral saat kunjungan itu terjadi ketika kedua kekuatan regional itu berusaha untuk memperbaiki hubungan setelah beberapa dekade yang rusak.

Erdoğan dan putra mahkota Arab Saudi bertemu untuk mengembangkan hubungan selama kunjungan pertama sejak pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi pada tahun 2018 yang memicu perselisihan antara kedua kekuatan regional tersebut.

Terakhir kali Erdogan mengunjungi Arab Saudi adalah pada tahun 2017 ketika ia mencoba menengahi perselisihan yang sedang mengadu kerajaan Saudi dan negara-negara Teluk lainnya melawan Qatar.  

Setelah Musim Semi Arab 2011, perbedaan ideologis dan tujuan kebijakan luar negeri yang bersaing mengarahkan Ankara dan Riyadh ke arah yang berbeda, menjadikan mereka saingan regional yang sengit.

Dukungan Turki untuk gerakan-gerakan populer yang terkait dengan Ikhwanul Muslimin pada awalnya mendorong perpecahan dengan rezim Arab yang melihat visi politik Ikhwanul Muslimin sebagai ancaman paling mencemaskan Rezim Arab. Selama proses tersebut, Turki dan Arab Saudi mendukung pihak yang berlawanan dalam banyak konflik regional.

Perkembangan selanjutnya, khususnya blokade sekutu Turki Qatar oleh tetangga Teluknya, memperkuat perpecahan. Pencabutan embargo oleh Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), Mesir dan Bahrain awal tahun lalu membuka jalan bagi rekonsiliasi.

Turki memihak sekutu regional utamanya Qatar di tengah embargo yang diberlakukan oleh Arab Saudi, UEA dan dua negara Arab lainnya. Turki sejak itu memperdalam hubungan militernya dengan Qatar.

Kuartet Arab pada saat itu menuntut serangkaian pembalikan oleh Qatar, termasuk pengusiran pasukan Turki, tetapi Doha menolak tuntutan tersebut, yang dianggapnya sebagai pelanggaran kedaulatannya. Perselisihan itu diselesaikan tahun lalu dengan kesepakatan yang ditandatangani di Arab Saudi.

Sementara Erdogan dan Raja Salman dari Arab Saudi mempertahankan kontak selama proses tersebut, penguasa de facto kerajaan Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS) dipandang sebagai wajah kebijakan luar negeri Riyadh dan permusuhannya terhadap Ankara.  Pembunuhan kolumnis Jamal Khashoggi oleh agen-agen Saudi di Istanbul membuat hubungan yang sudah tegang dan goyah antara Turki dan Arab Saudi menjadi terjun bebas.

Agen intelijen Saudi membunuh dan memotong-motong Khashoggi, orang dalam yang menjadi kritikus kerajaan, di konsulat kerajaan itu di Istanbul pada Oktober 2018. Jenazahnya bahkan tidak pernah ditemukan sampai kini.

Tindakan mengerikan itu berisiko mengisolasi Arab Saudi, dan terutama MBS, sambil meningkatkan persaingan regional Riyadh dengan Ankara. Turki membuat marah Saudi dengan melanjutkan penyelidikan atas pembunuhan kolumnis The Washington Post tersebut.

Erdogan mengatakan perintah “tingkat tertinggi” pemerintah Saudi telah memerintahkan pembunuhan itu. Arab Saudi menanggapinya dengan menekan ekonomi Turki melalui boikot impor ke pemerintah Ankara.

Tetapi perdagangan antara keduanya secara bertahap membaik, dan pada Januari Erdogan mengatakan dia berencana berkunjung ke Arab Saudi. Berakhirnya boikot Saudi tidak resmi atas barang-barang Turki, yang memotong ekspor Ankara hingga 90%, membuat perdagangan ke Arab Saudi mencapai $58 juta (TL 861,40 juta) bulan lalu, tiga kali lipat tingkat tahun sebelumnya tetapi sebagian kecil dari $298 juta yang terdaftar pada Maret 2020.

Pengadilan Saudi setelah itu memenjarakan delapan orang atas pembunuhan pada September 2020 – sebuah pengadilan yang digambarkan sebagai tipuan oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia – tetapi Turki juga meluncurkan kasus in absentia terhadap 26 tersangka Saudi.

Pemindahan kasus pada 7 April ke Arab Saudi dilakukan atas permintaan jaksa Turki, yang mengatakan tidak ada kemungkinan untuk menangkap atau mengambil pernyataan dari para terdakwa. Keputusan awal bulan ini untuk mentransfer penuntutan ke Arab Saudi menghilangkan batu sandungan terakhir untuk memperbarui hubungan Turki-Saudi.

Selama setahun terakhir, Ankara telah memulai dorongan diplomatik untuk mengatur ulang hubungan dengan kekuatan regional seperti Israel, Mesir, Uni Emirat Arab (UEA) dan Arab Saudi setelah bertahun-tahun bermusuhan.

Erdogan telah menegaskan kembali bahwa Turki berharap untuk memaksimalkan kerja samanya dengan Israel, Mesir, dan negara-negara Teluk “atas dasar menang-menang,” pada saat Ankara mengintensifkan diplomasi untuk memperbaiki hubungannya yang penuh dengan kekuatan regional ini setelah bertahun-tahun ketegangan.

‘Teman, bukan musuh’

Erdogan menggambarkan era baru sebagai proses berteman dan bukan bermusuhan, dan bahwa hubungan harus ditingkatkan dengan negara-negara yang “kita berbagi keyakinan dan pemikiran yang sama.”

Dia mengatakan Turki memiliki peran yang menentukan dalam hubungan regional dengan Mesir dan ‘Israel’, dan tidak akan mendapatkan apa-apa dengan memutuskan hubungan sepenuhnya. “Turki memiliki kebijakan tentang ‘Israel’, dan kebijakan seperti itu juga dimungkinkan dengan Mesir,” kata Erdogan, seraya menambahkan bahwa hasil positif menunjukkan langkah-langkah dapat diambil juga pada tingkat yang lebih tinggi.

Diplomat top Ankara akan mengunjungi ‘Israel’ pada Mei. Erdogan mengatakan kebijakan serupa dapat diterapkan terhadap Mesir dan dialog tingkat rendah saat ini dapat ditingkatkan. “Kami sudah memiliki hubungan di tingkat rendah, seperti antara dinas intelijen kami. Hubungan antara pengusaha kami juga terus berlanjut. Hasil positif menunjukkan bahwa langkah-langkah ini dapat diambil di tingkat yang lebih tinggi,” kata Erdogan tentang Mesir.

Erdogan menegaskan kembali “perlunya era baru dalam kebijakan luar negeri” dan mengatakan ini adalah proses berteman dan bukan musuh dengan negara-negara yang “kita berbagi keyakinan dan pemikiran yang sama.”

Erdogan juga menyambut kekalahan kandidat presiden sayap kanan Marine Le Pen dalam pemilihan Prancis sebagai “kemenangan”, dengan mengatakan bahwa dunia menderita karena ekstremisme. Le Pen, 53, gagal menggulingkan Presiden Emmanuel Macron akhir pekan lalu tetapi mencapai skor bersejarah 41,5%.

Erdogan, yang di masa lalu telah bertikai dengan Macron, memuji hasil pemilu. “Untuk mengatakannya dengan benar, penghapusan dan kekalahan ekstremis yang berakhir dalam pemilihan Prancis, menurut pendapat saya, adalah kemenangan karena apa pun yang kita derita adalah karena ekstremisme,” katanya.

Erdogan mengatakan dia berharap Macron akan menang dan memuji presiden Prancis karena memimpin strategi pemilihan yang “sangat cerdas”, terutama selama debat. “Insya Allah dengan hasil pemilu ini hubungan kita akan jauh lebih baik lagi,” imbuhnya.

Selama beberapa tahun terakhir, Turki telah terlibat dalam serangkaian perselisihan dengan Prancis dan mitra UE-nya, mulai dari ketegangan di Mediterania Timur hingga wilayah Karabakh yang diperebutkan, yang sebelumnya dikenal sebagai Nagorno-Karabakh. Perselisihan meningkat pada tahun 2020 ketika Prancis bergerak untuk menindak Muslim setelah beberapa serangan di tanahnya.

Macron memenangkan masa jabatan kedua, mengalahkan kandidat sayap kanan Le Pen di putaran kedua pemungutan suara yang diadakan pada 24 April.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil


Erdogan: Kunjungan ke Saudi Menandai Era Baru Hubungan Kerajaan dan Turki 1
kontraktor rumah
bina rumah
pinjaman lppsa
pengeluaran kwsp
spesifikasi rumah
rumah ibs
pelan rumah
rekabentuk rumah
bina rumah atas tanah sendiri
kontraktor rumah selangor
rumah banglo syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar

Source


kontraktor rumah, bina rumah, pinjaman lppsa, pengeluaran kwsp, spesifikasi rumah, rumah ibs, pelan rumah, rekabentuk rumah, bina rumah atas tanah sendiri, kontraktor rumah selangor, rumah banglo
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar
syaifulloh bin imam muhtasari kontraktor bina rumah ibs saif muhtar

Back to list